Linimasa Musik

Jauh sebelum Masehi, tiap daerah memiliki musiknya masing-masing. Peradaban Mesir, Cina, Yunani dan lainnya menciptakan bebunyian dari mulut (sebagai ritmik) yang kemudian berkembang menjadi lagu rakyat. (folksong)

The Middle Ages

Setelah runtuhnya Kekaisaran Romawi pada abad ke-5, Eropa Barat memasuki waktu yang dikenal sebagai “The Dark Ages” – suatu periode ketika menyerang gerombolan Vandal, Hun, dan Visigoth menguasai Eropa. Tahun-tahun ini ditandai oleh perang konstan, tidak adanya Kaisar Romawi Suci, dan menghilangnya virtual kehidupan perkotaan. Selama sembilan abad  berikutnya, Gereja Kristen yang baru muncul mendominasi Eropa, menjalankan keadilan, menghasut “Kudus” Perang Salib terhadap Timur, mendirikan Perguruan Tinggi, dan umumnya mendikte musik, seni, dan sastra. Selama waktu ini Paus Gregorius I diyakini telah mengumpulkan dan mengkodifikasi musik yang dikenal sebagai Gregorian Chant, merupakan musik yang disetujui Gereja. Kemudian, Universitas Notre Dame di Paris menciptakan jenis musik baru yang disebut Organum. Musik sekuler dilakukan di seluruh Eropa oleh Trobador dan Trouvères Perancis. Dan selama “abad pertengahan” budaya Barat menampilkan nama besar pertama dalam musik, Guillaume de Machaut.

The Renaissance

Kira-kita dari tahun 1420 hingga 1600, Renaisans (yang secara harfiah berarti “kelahiran kembali”) adalah masa kebangkitan budaya yang besar dan berbunga seni, sastra, dan ilmu ke seluruh Eropa. Dengan munculnya humanisme, musik suci mulai untuk pertama kalinya membebaskan diri dari batas-batas Gereja, dan sekolah komposer dilatih di Belanda menguasai seni polifoni dalam pengaturan musik suci. Salah satu master awal dari gaya Flemish adalah Josquin des Prez. Tradisi-tradisi polifonik mencapai titik puncaknya dalam karya-karya tak tertandingi milik Giovanni da Palestrina.

Tentu saja, musik sekuler berkembang selama periode ini, dan musik instrumental serta tari begitu banyak namun tidak tertuliskan. Hal yangterdokumentasikan hanya berbagai partitur saja. The Renaissance akhir di Inggris berkembang dari sajak pendek tentang cinta, yang paling dikenal disusun oleh master: John Dowland, William Byrd, Thomas Morley dan lain-lain.

The Baroque Age

Dinamai dari gaya arsitektur yang populer di era itu. Periode Baroque (1600-1750). Terlihat  komposer mulai memberontak terhadap gaya yang lazim selama High Renaissance. Ini adalah era ketika monarki Eropa mulai bersaing satu sama lain dalam kebanggaan, kemegahan dan prosesi Banyak raja mempekerjakan komposer di pengadilan mereka, di mana mereka tidak lebih dari hamba yang dipekerjakan dalam sebuah pagelaran tertentu.

Komposer terbesar periode ini adalah Johann Sebastian Bach, seakan seperti seorang hamba. Namun ia merupakan komposer terbaik waktu itu karena mampu menciptakan lahan musik baru, dan berhasil menciptakan gaya yang sama sekali baru dalam musik.

Selama awal abad ketujuh belas genre opera pertama kali diciptakan oleh sekelompok komposer di Florence, Italia, dan opera karya paling awal disusun oleh Claudio Monteverdi.

The Concerto Instrumental menjadi pokok dari era Baroque, dan ditemukanlah eksponen kuat dalam karya-karya komposer Antonio Vivaldi Venetian. Musik piano mencapai jangkauan baru, yaitu karya-karya master seperti milik Domenico Scarlatti.

Tarian diformalkan ke dalam banyak rangkaian instrumental dan disusun oleh hampir semua komponis di tiap era. Musik vokal dan paduan suara masih menjadi yang tertinggi di era ini, dan memuncak dalam opera dan oratorio di Jerman oleh komposer George Frideric Handel.

Era Klasik
Sekitar 1750-1820, seniman, arsitek, dan musisi menjauh dari gaya Baroque dan Rococo, sebagai gantinya menganut gaya elegan ala Klasik Yunani. Para aristokrat  kala itu menggantikan raja dan gereja sebagai patron seni, dan menuntut musik impersonal, namun merdu dan elegan. Tarian seperti minuet dan gavotte yang diberikan dalam bentuk serenada menghibur.
Pada saat ini ibukota Austria, Wina menjadi pusat musik Eropa, dan lahirlah karya-karya periode itu yang sering disebut sebagai gaya Wina. Komponis datang dari seluruh Eropa untuk belajar di  Wina, dan secara bertahap mereka mengembangkan dan menformalkan bentuk standar musik yang mendominasi budaya musik Eropa untuk beberapa dekade mendatang.
Sebuah reformasi mendobrak Baroque opera dilakukan oleh Christoph von Gluck. Johann Stamitz memberikan kontribusi besar terhadap pertumbuhan orkestra dan mengembangkan gagasan dari orkestra simfoni.
Periode Klasik mencapai puncaknya dengan simfoni ahli sonata, dan string kuartet oleh tiga komponis besar dari sekolah Wina: Franz Joseph Haydn, Wolfgang Amadeus Mozart, dan Ludwig van Beethoven. Selama periode yang sama, berkembang pula awalnya musik Romantisisme dapat ditemukan dalam musik karya komposer Franz Schubert.

 

Era Romantisisme
 

 

 Era ini banyak berkembang sosio-politik, cara-cara baru kehidupan dan pemikiran, sehingga komponis periode ini bisa dikatakan menemukan musik baru, menambahkan kedalaman emosional  dengan bentuk klasik yang berlaku. Sepanjang sisa abad kesembilan belas (tahun 1820-1900), seniman dari semua jenis menjadi niat dalam mengekspresikan diri mereka dan emosi.
“Romantisisme” namanya berasal dari romances dari abad pertengahan – puisi-puisi panjang bercerita tentang pahlawan dan ksatria, dari jauh tanah dan tempat-tempat jauh, dan sering cinta tak terjangkau. Para seniman romantis adalah yang pertama dalam sejarah untuk diberikan kepada diri mereka nama dengan yang mereka diidentifikasi.
Para komposer Romantisisme lahir pada tahun-tahun awal abad kesembilan belas. Musisi yang masuk era ini dan berasal dari Jerman, Felix Mendelssohn dan Robert Schumann, penyair Polandia dari pianis Frédéric Chopin, jenius Perancis Hector Berlioz, dan pemain sandiwara yang juga pianis besar dalam sejarah, komposer Hungaria, Franz Liszt.
Selama awal abad kesembilan belas, komposer opera seperti Carl Maria von Weber beralih ke folk Jerman untuk cerita opera mereka, sementara Italia menampilkan literatur dari waktu ke waktu dan menciptakan apa yang dikenal sebagai Bel Canto opera (nyanyian indah). Kemudian di abad ini, bidang opera Italia didominasi oleh Giuseppe Verdi, sementara Jerman opera hampir dimonopoli oleh Richard Wagner.
Abad 20-an
 
Pada pergantian abad, beberapa dekade mendatang, seniman dari semua negara mencari mode menarik yang berbeda ekspresi. Komposer seperti Arnold Schoenberg mengeksplorasi harmoni yang tidak biasa dan tidak kuno dengan skema tonal. Komposer Perancis, Claude Debussy terpesona oleh musik Timur dan skala seluruh nada, lalu menciptakan gaya musik bernama  Impresionisme. Komposer Hungaria Béla Bartók  dalam tradisi nasionalis yang masih kuat, melebur musik petani Hungaria dengan bentuk abad kedua puluh. Avant-garde komposer seperti Edgard Varese menjelajahi manipulasi ritme daripada skema melodi/harmonik biasa. Gustav Mahler mencoba memodifikasi harmoni begitu pun Dmitri Shostakovich. Sementara Igor Stravinsky memberikan kendali penuh kepada manipulasi  irama kaleidoskopik dan warna instrumen di sepanjang karirnya.
Banyak komposer sepanjang abad kedua puluh bereksperimen dengan cara baru dengan instrumen tradisional (seperti yang dilakukan oleh komposer Amerika John Cage), banyak pula komposer abad kedua puluh besar dengan musik ala opera, seperti komposer Giacomo Puccini, lalu pianis Rusia Sergei Rachmaninoff, tetap setia pada bentuk tradisional sejarah musik. Selain gaya baru dan eklektik tren musik, abad kedua puluh menawarkan berbagai komposer yang harmonik dan melodi dengan gaya  yang masih dapat dengan mudah dihargai dan dinikmati.
Modern Music
 
 
Sejak tahun 1900 hingga kini Modern Music terus berkembang. Tempo hari Guardian membuat sebuah linimasa mengenai musik yang ciamik untuk disimak. Pilih genrenya lalu mainkan infografik interaktif ini. Seru sekali, ada banyak konten yang bisa dibaca berkaitan dengan cerita seru dibalik genre tersebut.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s